Sign up with your email address to be the first to know about new products, VIP offers, blog features & more.

Japan Trip part 2 : Tokyo

Hari ketiga, sesuai itinerary kita berencana berangkat ke Tokyo. Yang awalnya rencana berangkat pagi, ditunda agak siang karena ternyata kita dapet breakfast dari hotel. Antara laparrr dan kesian (takut makanannya haram) kalau makan nasi doang di meja breakfast, maka akhirnya papayur ditugaskan buat nanya apakah sup dan telur dadarnya pakai mirin apa nggak.. Walau awalnya terjadi kebingungan komunikasi…si mbak resepsionis akhirnya cek ulang ke koki dan aman ga pake mirin ceunah. Ah pokonya bismillah we lah yah udh ikhtiar nanya… Lumayan jadi bisa sarapan dulu..
Agak siang, kita naik shuttle gratis yang disediakan hotel ke osaka station. Lanjut kita naik kereta ke shin-osaka untuk berangkat naik shinkansen haruka ke tokyo. Tadinya untuk transport ke tokyo kita sempet bingung, mending ambil JR pass yang bisa bolak-balik naik shinkansen atau naik bus malam pakai willer.
Terus inget-inget zaman ke jepang pertama kali.naik bus willer di malam musim dingin… Duduk di sebelah jendela… Aaaah… Pegal dan beku!
Walau dengan naik willer bisa irit penginapan 2 malam, tapi rasanya kasihan kalau harus bawa ayala naik bis dengan suhu yang dingin.

Akhirnya diputuskanlah ambil JR pass. Yang ternyata merupakan pilihan yang super tepat! Karena selain berguna buat osaka – tokyo – osaka… (di cerita selanjutnya) kita ke karuizawa ski resort pakai shinkansen. Jarak tempuhnya cuma 1 jam, dan di sanalah ternyata semua kebahagiaan liburan ini berkumpul hihihi…
Balik lagi ke cerita perjalanan osaka tokyo.. Dengan JR pass kita bisa naik shinkansen sesuka hati (kecuali shinkansen nozomi), berkali-kali..juga berbagai kereta JR line selama si JR pass itu berlaku. Kita ambil JR Pass 7 hari, yang di-aktifkan di hari ketiga perjalanan. Oh iya, anak balita ngga perlu tiket untuk bis dan kereta 🙂 jadi kita cuma beli 2.

Untuk naik shinkansen, kita tetep harus pesen tiket juga (walau nggak bayar lagi) dengan nunjukin JR pass dan paspor kita. Pesennya di counter tempat beli tiket shinkansen.
Sepanjang perjalanan.. (akhirnya) kita disuguhi pemandangan hujan salju… Waaaah sebagai gerombolan dari negeri tropis… Itu lah yang ditunggu-tunggu. 2 kali kunjungan sebelumnya ke jepang, walau winter kita cuma kebagian dinginnya doang. Saljunya nggak. Makanya.. Pas liat pemandangan hujan salju, atap-atap rumah di kyoto yang  tertutup salju.. Rasanya bahagiaaa…
DSCF4219

Menunggu shinkansen, anaknya masih tidur…

DSCF4236

view fuji dari shinkansen
Singkat cerita kita sampai di Tokyo dan melanjutkan perjalanan ke lokasi airbnb di akabane. Kenapa pakai airbnb? Karena murah dibanding hotel. 5 malam menginap.. Total 162 usd. Sebenernya jarak dari station ke apartemennya lumayan jauhhh… 9-10 menit jalan kaki.. Dengan sok tau awalnya dijajal beneran jalan dari station.. Bawa segunung koper dan stroller yang ga mau dia pake, plus balita 12 kilo jalan kaki naik tanjakan…
Sebenernya.. Kalau lagi nggak winter.. Ga bawa bawaan segunung dan balita yang harus di gendong… Pemandangan kota akabane ini menarik loh! Nggak terlalu masalah buat jalan kaki. Tapiii… Cuaca dingin mengubah segalanya.. Hahahah… Semenjak itu kita milih buat naik bis dari halte persis depan apartemen menuju JR-akabane station.

Airbnb tempat stay selama di Tokyo ini keren banget. Di lingkungan apartemennya ada lapangan tempat main anak-anaknya, dan dari ruang tengah dan balkon tempat kita menginap kita bisa liat Fujisan kalau cuaca cerah! Ownernya juga baik bangettt… Cuma awalnya ayala malu-malu dan nangis karena ngga kenal… Ngga mau ketemu sama ownernya, dan kalau ada dia di ruang tengah.. Ayaya ngga mau ke luar kamar…

Sampe suatu hari dia niat banget beliin snack bulet-bulet yang kaya di indo ada itu.. Lupa namanya.. Baru deh aya mau temenan. Hahahahha…

Oh iya.. Karena udah jalan jauh terus kita leyeh-leyeh dulu di apartemen.. Baru agak malemnya kita jalan-jalan ke shibuya buat cari makan…

IMG_5661

lapangan di air bnb.. dan sisa saljuuuu!

Maka.. Tanpa cari tau harga (lagi) kita menuju hanasakajisan…

Tempatnya kecil, petunjuk cuma tulisan di pintu. Masuk lah kita, dan dikasih menu makanan halal…
Ta-daaaa! Satu setnya 4500 yen…
Satu orang harus order satu set… Makaa karena udah jauh-jauh yaa ke jepang naik pesawat 8 jam.. Belum lagi kedinginan jalan kaki ke tempat ini, dan baru kali ini lagi nemu makanan khas jepang halal (alasaaannnn!)…jadi baiklaaahhhh pesen 2 set berbeda.
Dan ada harga ada rasa… Tempuranya.. Bener-bener tempura paling enak yang pernah saya coba. Entah gimana itu daging udang masih translucent tapi tepungnya crispy.. Tapi semuanyaaa enakkkkk banget pokoknya. Nggak bisa dijelaskan dengan kata-kata.. Hanya bisa dijelaskan dengan lembaran uang jajan yang melayang… :p

DSCF4289

DSCF4292

pelayanan yang superrrr… dijelasin makanannya, diajarin cara masaknya… dan rasanyaaaa….

DSCF4294

that tempura!

DSCF4299

see? ini lah muka doyan ayaya 😀

IMG_5651

happy walau bokek…

Tapi bener deh, kalau dibilang jalan-jalan Jepang ga mahal-mahal amat,  ya iya sih ga jauh beda dari jalan ke singapur.. Tapi kadang makanan halalnya itu… Harga suka 2-3 kali lipat daripada makanan yang sejenis tapi ga halal di restoran yang sama.
Jadi tuh kalau disana disertifikasinya bukan satu resto full kaya di sini. Mereka bisa tetep menyajikan makanan non halal, tapi mereka punya alat masak dan perlengkapan terpisah untuk masak makanan halal.. Tentu bahan-bahannya seperti shoyu pakai yang halal, bumbu-bumbunya juga, dan yang penting daging sembelihannya juga halal. Mengingat penduduk jepang kan bukan mayoritas muslim ataupun ahli kitab ya, jadi hewan sembelihannya kemungkinan besar jadi ngga halal juga. Makanya ngga bisa makan ayam  / sapi dkk sembarangan… Kfc, mcd, yoshinoya, sukiya, dan sejenisnya juga jadi ngga halal… Di tokyo sekarang udah lumayan banyak tempat yang menyajikan makanan halal.. Nah tapiii.. Kalau kita lagi jauh dari pusat kota, susah juga mau ngakalin makan apa.. Sekarang di family mart aja udah susah nemu nasi yang isinya bener-bener nasi doang.. Ada juga onigiri. Tp ya kalau kepepet akhirnya makan onigiri isi ikan sih… Sama salad.. Tapi ga kenyang..

Besoknya kita full day ke disneyland… Seru banget.. Beda sih ya kalau dibanding disney sea.. Disney land mainannya lebih cocok buat anak-anak..dan saya yang penakut hahaha…Tapi kalau tampilan park secara keseluruhan saya lebih suka disney sea, begitu juga dengan pertunjukan kembang api menjelang park akan ditutup..”istana boneka”nya juga..yang di disney sea lebih canggih, membuat saya terpanaaa…

Eh tapi kemarin itu lagi ada parade lampu-lampu karakter disney, keren banget! Aya juga seneng banget, tapi malam itu lagi-lagiii dinginnya luar biasaaaa…

DSCF4320

DSCF4322

DSCF4336

DSCF4327

DSCF4354

DSCF4360

DSCF4372

DSCF4398

Hihihi jadi lah kita bubar lebih awal.. Dan sempet ketemuan sama Anis, temen smp saya dulu! Ahahha jauh-jauh ke Jepang bisa ketemuan, selama di indo aja ngga pernah yaaa.. Hihihi…

Sebenernya gara2 ketemu anis juga saya mutusin untuk ke karuizawa, karena menurut dia – yang gagal ke gala yuzawa karena ketinggalan kereta- karuizawa seru banget dan cuma sejam naik shinkansen…

Oh iya soal disneyland, sayangnya disana ngga ada prayer space.. Jadi ya solatnya cari tempat aja yang kira-kira bisa dipakai solat, kita di pojokan taman yang sepi gitu.. Ngga jauh dr toilet yg ada washtafel yang bisa dipake buat tempat wudhu…
Makanan halal juga belum ada, jadi silahkan bekal, atau.. Bismillah cari makanan berbahan dasar ikan (kalo saya mah…)
Yaa walau lebih aman bekel yaaa…

Pulangnya kita naik kereta ke tokyo.. Lapeeer banget, pas lewat toko ramen yg namanya T’s kitchen kalau ga salah, eh keinget di halalmedia.jp ada ramen vegetarian di tokyo station.. Pas bangettt ternyata itu dia si ramen vegetarian yang dicari-cari..
Pesen di sini harganya wajar, sekitar 1000an per-set dan itu enakkk banget! Hahhaha di promonya katanya masa ramen vegetarian tanpa daging tapi rasanya sebelas duabelas sama ramen babi. Ahhaha..
Tempatnya juga rame banyak yang beli. Sudah kenyang dan bahagia.. Kemudian kita pun pulang ke apartemen..

Nanti lanjut lagi yaaa… hihihi besoknya kita bakal ke Mori Art Museum, makan enak di Sumiyakiya, ke Roppongi Robot Park, dan Sumida Aquarium!

(Visited 86 times, 1 visits today)

No Comments Yet.

What do you think?

Your email address will not be published. Required fields are marked *