Breastfeeding Kanjeng Ratu Sedot Susu

Ketika sakitnya dan susahnya brojolin bayi dikira adalah akhir dari seuprit derita dibalik anugerah punya baby, maka ternyata saya salah. Hahaha, welcome nenen lecet berdarah akibat salah posisi nyusuin.

Dari awal di rumah sakit, alhamdulillah bangettttt si kolostrum udah keluar. Jadi Ayala bisa langsung nyusu walaupun yang keluar hanyalah setetes demi setetes. Ilmu susu menyusui yang saya punya pun cuma sedikit banget soalnya gak ikutan seminar seminar, dan belom sempet brosing-brosing *self toyor. Jadi asal bayik posisi lurus, dagu sama mulut nempel, dan yang penting dia ngenyot, saya merasa berhasil. Saya pikir, nyusuin emang mesti sakit lah dikit dikit.

Di  malam pertama,awalnya dia cuma kenyat kenyot bercanda. Agak semakin malam kayaknya dia semakin haus, maka entah belajar dari mana (bayik itu canggih, jendral!), tiba2 dia mengenyot dengan kekuatan super, bertenaga. Saya sih seneng ya, berarti kan anaknya pinter, bisa sedot susu. Di pikiran saya, seenggaknya setetes dua tetes mah kolostrum ketelen.

Disedot kenceng itu lama-lama sakit jugak! Awalnya mulai kerasa perih. Sementara sedotannya udah kenceng, bayik tetep kebangun lagi kebangun lagi. Bisa jadi susunya cuman secuil. Sementara dia haus. Saya ga khawatir2 amat sih soal si susu sedikit, toh saya tau bayik baru lahir masih punya cadangan makanan dari supply yang dia dapet pas sebelom dibrojolin, dan Prof Sofie juga udah ngingetin saya untuk terus ASIX walaupun awalnya keluar cuma sedikit. Biarpun sedikit, itu cukup buat dia, Cuman, si bayik kan haus yah, plus saya agak ngaco posisi nyusuinnya, jadi sedotan kenceng itu meninggalkan luka di puting, sampe berdarah aja gitu. Heuuu… perih peureus menjadi satu.

IMG_7963

Jadilah malam itu campuraduk rasanya. Saya yang baru aja brojol masih lemes tak berdaya, belom tidur karena semaleman kontraksi 22 jam, sementara si bayik punya tenaga super buat sedot susu dan jejerewetan karena kehausan. Antara ngantuk, lemes, dan anak nangis terus ( di Limijati bayiknya ditaro sekamar, rooming in), jam 3 pagi tiba2 pintu kamar diketok suster. Mereun dia kasian kali denger bayik ga berenti nangis sementara emaknya udah lowbatt karena baru sore tadi brojol, di bawa lah si bayik ke kamar bayik. Kemudian emak dan bapaknya bisa bobo.

Hari kedua masih gitu juga, susu dikit dan bayik rewel. Kiri sudah lecet dan berdarah, kanan mulai perih perih. Cakep banget dah. Sebenernya ga tega sih nitipin bayik ke kamar bayik. Kayanya ga bertanggung jawab aja gitu sebagai orang tua bayik. Tapi apa daya, namanya juga lemez yaaaaaaa, jaitan masih cenat cenut, tenaga belom balik. Jadi setelah berusaha semalaman buat nyusuin dan menenangkan bayik, maka diserahkan lagi lah si bayik jam 3 pagi ke ruang bayik…

IMG_7964

Sebenernya pas dapet visit dari dokter anak diajarin sih, buat ngolesin si lecet pake ASI. ASI saya keluar kok, dan si bayik pasti dapet setetes dua tetes mah. Jadi saya semakin tenang. Biar sedikit demi sedikit, yang penting bayi dapet kolostrum.

Tinggal gimana caranya aja supaya proses susu menyusui ini ga pake lecet apalagi berdarah. Abisnya secara teori sih iya gampang kedengerannya, tinggal masukin semua bagian areola ke mulut si bayik, Tapi kan si bayik imut ini datang dengan mulut yang imut jugak, yang dibukanya pelit pelit sedikit, mau dimasukin paksa pun susah aja gitu masukin semuanya. Sampe pulang dari rumah sakit, lecet lecet masih terus terjadi, sampe akhirnya kiri kanan berdarah semua! Kesian sih, kesian saya kesian si bayik. Minum susu campur darah. Sampe dia pernah gumoh darah yang keluar bareng asi. Ga tega deh jadinya Sekalinya bener nyusuin ga pake sakit adalah pas diajarin sama dokter Frecil, dokter anak yang juga konselor laktasi. Ampe berbinar-binar lah itu saya ternyata nyusuin bisa enak gitu. Tapi dasar bodok, pas pulang udah lupa lagi caranya . Hahahahahhak. Alhasil sakit lagi deh nyusuinnya. Tapi apalah guna mbah gugel kalo tak bisa mencari segala-galanya, maka walaupun masih belom bebas rasa sakit kayak pas di dokter kemaren, beginilah caranya nyusuin yang benar

Semoga bermanfaat 😀

Write a Reply or Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *