Sign up with your email address to be the first to know about new products, VIP offers, blog features & more.

Oh inikah rasanya… : Cerita lahirnya baby Ayala

Akhirnya keluar jugaaaaaa!!!!

 

IMG_7800

Itu yang pertama dirasain pas baby Ayala keluar lengkap dari kepala sampe kaki, bonus plasentanya. Kata orang-orang, melahirkan itu mulesnya yang gak nahan, sisanya sih – ngeden dan ngeluarinnya- ya gitu aja. Tapi buat saya, yang paling perjuangan itu bagian ngedennya.

Bukan berarti mules hasil induksi selama 22 jam itu ga berasa sakit.. tapi ga seberapa menegangkan dibandingin proses ngeluarin si kanjeng ratu Ayala Seikha Kalea Yudhistira

Dirunut aja deh ya ceritanya dari awal proses pembrojolan anak cantik satu ini. Siang siang abis papayur jumatan, kita bertiga berangkat buat check up minggu ke-39 ke Prof. Sofie. Siang itu gak ada antrian, cuma 1 orang kalo ga salah. Sepi bangetttt! Sampe-sampe nanya ke susternya, “Yang lain udah pada ngelahirin ya,sus?”.. sementara si bayik ini masih betah pisan di perut saya. Taunya emang yang lain udah pada brojol katanya, jadi klinik sepi. Masuk lah buat usg lagi.

Minggu kemarin terakhir check up, ketubannya si bayik udah sedikit, walaupun masih cukup. 6,6 kalau ga salah. Pas kali ini dicek, kok udah kurang jernih si air ketuban, ada partikelnya gitu katanya. Jadi musti cek detak jantung janin, masih oke atau nggaknya. Ditanyain dulu, udah makan atau belom, saya jawab udah. Jam 11an sebelom papayur jumatan sih udah sempet makan siang merangkap sarapan. Karena udah makan, jadi boleh langsung CTG.

IMG_7640

 

Sebenernya sih dua hari belakangan gerakannya udah ga seheboh biasanya. Cuma sradak sruduk pake bujur dan sedikit colek2 pake siku.. atau dengkul mungkin ya. Gak seheboh biasanya. Makanya agak bingung juga pas CTG disuruh pencet tombol tiap si bayik gerak. Kurang berasa sih. Dan setelah setengah jam dicek, gerakannya cuma 5 kali, agak kurang aktif dan detak jantungnya juga kurang heboh. Dibilanglah suspicious dan mesti langsung cus aja ke limijati buat diinduksi.

Langsung dooong deg deg ser mikir mesti mulai tahap-tahap brojol saat itu juga, yang tadinya santai santai jadi serba salah. Pulanglah dulu ke arcamanik, ambil segala perlengkapan, kasi makan bocah bocah kucing, bawa kamera, siap siap ini itu sebelom menuju Limijati. Perasaan udah campur aduk antara takut, was was ngebayangin induksi yang gosipnya sakit, dan bingung gimana caranya mempersiapkan mental buat brojol dadakan ini.

Sampe ke Limijati magrib, disuruh makan dulu sebelum CTG ulang dan induksi pake infus. Abis makan, ternyata hasil CTGnya jauh lebih oke dong dibanding siang -_____-‘

IMG_7648

Emang sih si bayik jam aktifnya kan sore ama malem, terutama abis makan. Gerakannya aktif banget, jantungnya juga bagus. Halah halah, bikin panik aja. Tapi karena ketuban emang tinggal dikit, induksi tetep dilanjut. Maka dimulailah tetes demi tetes cairan pemancing mules itu dimasukkin lewat tangan saya.

Awalnya perut cuma “kenceng-kenceng lucuk”. Kayak diteken dari dalem ke segala penjuru. Enak enak aja rasanya, bodor malah. Kemudian tahap demi tahap induksinya dosisnya ditambah, seiring dengan “mules-mules lucuk” kayak pas mau dapet mulai muncul. Habis satu labu pas tengah malem, sampailah ke pembukaan 3. Istirahat 2 jam menuju labu ke 2. Susah gak bisa tidur karena bolak balik pipis tiap 15 menit sekali saking besernya, di-mix sama mules yang semakin kurang lucuk.

Di labu ke dua, mulesnya udah mulai mantap. Kontraksi udah 2 menit sekali, bikin pengen jongkok jungkir balik goyang inul. Apalagi pas subuh2 prof Sofie dateng ngecek bukaan, abis labu kedua udah bukaan 5-6. Udah asem banget lah mulesnya. Disuruh sarapan sama mandi. Langsung lah showeran aer anget. Mandi enakkkk banget buat nutupin mulesnya, apalagi kalo aernya diguyurin ke perut. Sampe dinikmatin dilama-lamain. Lanjut makan dan cek semuanya lagi. Bayik oke, semua oke, disuruh lanjut labu 3. Tapi karena tenaga udah abis, tidur pun belom, lemes super abis nahanin mules, saya request buat istirahat dulu, tungguin sapa tau bukaannya nambah sendiri. Saya pun dipindah ke ruang melahirkan.

IMG_7684

 

Pas nggak diinduksi, mulesnya berkurang ke 5 menit sekali. Setelah beberapa lama dicek emang nambah jadi bukaan 7. Jadi boleh tunggu dulu ga pake labu ke3. Mumpung mules masih tertahankan, saya nyoba tidur. walau 5 menit sekali kebangun, tapi lumayan keisi tuh tenaga. Saya istirahat sampe jam 1, Prof Sofie cek dalem ternyata stuck di bukaan 7. Ditanyain kenapa ga mau induksi lagi, karena mulesnya ga nahan….

Katanya… “Ya melahirkan mah harus sakit harus mules, yaudah induksi lagi”

Yasalam, yaudah deh jadinya abis makan saya diinduksi lagi. Sekitar jam 2-an mungkin ya mulai induksi labu ke-3. Sebentar2 dicek dalem. Sebelomnya cek pembukaan rasanya gitu gitu aja, asal bisa relaks masih biasa biasa aja, cuma aga mules. Cuma pas ganti suster terakhir ini -antara si susternya grasa grusu, aga sedikit ekstrim, atau emang begitu rasanya dicek dalem kalo bukaannya udah gede- cek dalem itu ga enak banget, jendral! Udah mana lama deui, bayangin aja itu jari dimasukin banyak2 dipake buat ngitung tapi didalem situ, ampe mules dah. Pas ternyata udah bukaan 8, BLASSSSS ketubannya kepecah sama tangannya dia. Yahalohhhhhh mules yang semakin dahsyat, datanglahhhh!!!

Tapi alhamdulillah yahhh, saya sakses ga marah2, ga jejeritan, berusaha buat tarik napas buang napas teratur, sambil ngeluarin suara suara macem kayak di yutub gitu, hammmmm hemmmmm mhhhhhh gumam gumam hingga waktunya brojol tiba.

Mules-mules sih saya rasa bisa dilewatin ya, tapi…

NGELUARIN BAYIK INI GIMANA CARANYAAAAAHHHHH?????????

Saya sampe berkali kali salah loh. Yamalah buang napas lah, ya ketahan di tenggorokan lah, pokonya mah salah we lah terus! Bikin was was gak sih kan kesian bayik ga keluar2. Mana sempet detak jantungnya kurang oke, sampe saya dikasih oksigen, suruh napas buat bayi.

Udah ampe berkali kali gagal maning gagal maning. Mules ditempat yang salah, ngeden caranya salah. Keseullllll sendirik! Dibilang kurang gemeslah… sampe bengong sayah. Disuruh jangan pake mikir ngedenin aja, tetep salah jugak. Sampe Prof Sofie bilang kalo beberapa menit lagi ga keluar, divakum aja ya soalnya kesian si bayik. Padahal saya itu udah dibantu banyak bidan yang ngepush perut saya dari kanan kiri atas belakang, semua sisi lah tapi tetep we susah ngeluarin bayi teh!

Mama saya, yang ikutan nonton disitu langsung nolak. Kesian tar penyot soalnya palanya, kayak saya yang lahirnya divakum. Namun ajaibnya, entah karena mungkin si bayi ini tetep mau cantik tidak pula penyot kepalanya, mendadak keajaiban terjadiiiii… Kekuuuuuatan muncul di diriiiii *pake nada lagu sailormoon*

Tiba tiba, mules di tempat yang benar, ngeden dengan benar. dalam 3 atau 4 kali mules plus 3 kali ngeden tiap mulesnya, si bayi rambut gondrong akhirnya nongol juga Alhamdulillah pisaannnn ya Allahhhhhhhh….rasanya.. plong. Udah ga peduli lagi kalo ternyata di-epis kres kres kresssss buat bantu ngeluarin si bayi, bebaskeun yang penting keluar. Udah ga peduli lagi ga mau tau dijait berapa jaitan. Selagi bayi dan plasenta udah keluar dengan selamat, rasanya udah alhamdulillah banget.

Lahirlah si bayi,

Hari Sabtu 12 Oktober 2013, nungguin jam cantik 16.16

Berat 3240 gram, tinggi 50 cm.

IMG_7943

 

Lalu perut diuwek uwek dipencet pencet diteken teken buat ngeluarin sisa darah. Ngilu! Kayanya saya pendarahan lumayan banyak sampe disuntikin sesuatu ke infusan. Abis brojol rasanya kaki lemessss gemeteran. Beres dibersihin si bayik ditaro di atas perut saya. Kalo teorinya mah mestinya dia merayap gitu kan nyari susu, si bayik malah bengong-bengong ngantuk, hahahahaha….. dasar bayik gak jauh beda sama emaknya.

Begitu lah kira-kira cerita brojolan kanjeng ratu Ayala.

Buat saya sih,mules itu masih bisa ditolerir, apalagi kalau ada suami, mama plus nenek yang mijitin saya setiap kontraksi menjalar. Karena saya udah pernah ngerasain betapa sakitnya buka perban luka keguyur air panas yang rasanya yasalam sampe saya jejeritan nangis nangis di boromeus, maka saya simpulkan mules melahirkan pain levelnya masih di bawah itu. Tinggal ngedennya aja, kalo disuruh ulangin lagi saya aja ga yakin bakal bisa.

Buat yang mau berjuang melahirkan anak pertama, semangattttt!!!! Karena semua usaha itu terbayarkan begitu si bayik lahir ke dunia.

Sekarang saya lagi menikmati tetek lecet, begadang kebangun tiap 2 jam sekali, dan menjadi ibuk si bayik lucu dengan kekuatan sedot susu luar biasa. Alhamdulillah ya Allah 🙂

(Visited 81 times, 2 visits today)

No Comments Yet.

What do you think?

Your email address will not be published. Required fields are marked *