Sign up with your email address to be the first to know about new products, VIP offers, blog features & more.

Japan Trip part1 : Freezing Cold Osaka

Sebelum sempat mulai menulis ulasan trip ke Jepang Januari lalu, saya akhirnya memutuskan untuk nyelipin jadwal buat edit foto-fotonya sedikit demi sedikit. Kalau nggak pasti bakal lapur ngga ngepost, kaya trip Bali sebelumnya.

Pas edit-edit, kerasa banget betapa trip kali ini rasanya campur-aduk. Dari mulai khawatir ga cukup duit jajan karena beli tiket dadakan mentang-mentang ada promo 2,75 pp per pax KL-Osaka… kemudian hepi karena ternyata dikasih rezeki lebih sama Allah buat mewujudkan trip ini yang persiapannya cuma sebulan XD.. so….

Tips no. 1 : Jangan pernah ragu beli tiket murah, percayalah, rejeki moal kemana…dan jangan lupa dikejar! 

Sempet ragu juga buat berangkat di hari terakhir menjelang penerbangan karena anaknya tiba tiba batpil, bengek dan demam. Huhuhuhu…. Super nyesel karena udah ketat2 ngawasin anak jangan sampe ketularan penyakit, ehhh pas banget mau berangkat kecolongan karena main sama anak tetangga yg lagi sakit, combo sama main bareng dede endra yang sakit juga. Dipeluk2 cium pula sama ayaya.

Huhuhuu… gak lagi-lagiiiii, lain kali harus superketat ga deket-deket yang sakit kalau mau liburan. Soalnya kerasa bangeeet betapa repot dan sedihhh liburan pas anak sakit. Parno setengah mati, pas berangkat sampe bekel berbagai obat, karena takut anaknya kenapa2 selama penerbangan. Dengan bismillah, akhirnya kita mutusin buat berangkat. Seenggaknya sampai malaysia dulu, terus liat sikon. Kalau  emang anaknya lebih sehat dan nampak kuat, kita lanjut ke Jepang… atau ya stay liburan aja di Malaysia (sambil sedih tea hehe…)

Tips no. 2 : Usahakan anak sehat menjelang liburan. Mungkin kekepin aja di rumah..hahahaha, atau kalo main di tempat terbuka aja.. pokoknya gimana caranya jangan deket-deket sumber virus.. usaha aja dulu, masalah ujung-ujungnya sakit juga mah udah takdir

Sepanjang perjalanan di pesawat BDG-KL, anaknya tiduuuur terus dengan badan anget. Ketakutan saya kalau dia akan susah napas/bengek di pesawat ternyata ngga terwujud. Alhamdulillah. Sampai KL dia malah segar bugar nyanyi upin ipin dan lari-larian di airport… maka kita putuskan untuk lanjut perjalanan.

Dengan tiket terpisah (bukan connecting flight) dan waktu yang mepet dengan penerbangan selanjutnya, di KLIA 2 kita harus ngebut ambil koper, keluar imigrasi,masuk lagi imigrasi… muterrrr lagi check-in dan masukin koper ke penerbangan menuju osaka, yang jaraknya dari ujung ke ujung… Jauh! Apalagi dengan ngangkut koper segunung sama gendong anak sakit yang ga kuat jalan lama-lama karena lemes.

Sungguh buibuu, sia sia bawa stroller karena anaknya pengen nemplok terus sama mamanya. Alhamdulillah bawa baby k-tan… sedikit membantu yaa walau tetep berat ngangkut toddler 12 kilo lebih.

Tips no. 3 : Kalau beli penerbangan terpisah sebaiknya jaraknya yang lama ya, mungkin minimal sekitar 6 jam antara jadwal penerbangan pertama tiba dengan jadwal boarding penerbangan selanjutnya…

Singkat cerita anaknya tidur terus selama penerbangan 6 jam KL-Osaka. Dengan badan masih anget, kita sampe di Osaka hampir tengah malam. Dan memang merencanakan nginep di airport karena takut ketinggalan kereta kalau maksain mau ke hotel.

Ternyata pas sampai kansai ada banner gede-gede yang isinya airport shuttle tiap 1 jam, beroperasi 24 jam penuh… yahhhh terlanjur ngga booking hotel jadi tetep lanjut nginep sampai pagi di airport. Dulu sih pas jaman masih berdua aja enak tidur di kansai juga.. ternyata kalau bawa anak mendingan langsung ke hotel 😀 hihihi… Repoooot….

Tips no. 4 : Kalau bawa anak, enakan jangan nginep di airport… riweuh.

Di Kansai ada musholla yang nyaman banget buat shalat, jadi ngga usah pusing mikirin mau shalat subuh dimana. Lokasinya di dekat pertokoan, kalau ngga salah di lantai 3. Tinggal tanya prayer room ke information center, atau ambil peta denah bandara. Bener2 ngga sempet ngambil foto karena terlalu riweuh dengan anak sakit dan pinggang pegel 😛

Paginya kita nunggu sampai restoran buka. Udah ngincer tempat makanan halal di sana yang namanya za.udon. Rasanya enaaaaaak banget, beda sih ya enaknya dibanding Marugame. Dulu jaman masih ga tau apa-apa segala dimakan asal bukan hewan sembelihan – ngga tau kalau shoyu juga bisa haram dan bisa aja ada mirin dicampur di makanan – saya sama yurra sempet terus-terusan makan udon sepanjang liburan. Sekarang udah tau jadi banyak cari info restoran halal di Jepang sebelum kita berangkat.

Tips no. 5 : Cek halalgourmet.jp ,biar gampang cari-cari makanan halal.

Nah, za.udon ini banyak pilihan menunya. Saya pilih kake udon dan bukakke udon. Ada gorengan-gorengannya juga, favorit saya chikuwa yang digoreng pake nori. ENAKNYAAAA! Bukakke udon ini rasanya agak ajaib, tapi enak! Maaf yah ga ada fotonya, kalau makanan suka khilaf, antara terlalu lapar dan terlalu riweuh karena anaknya udah bangun.

DSCF4169

Ada penjelasan bahasa melayu, karena yang sertifikasi halal dari Malaysia

IMG_5509

IMG_5523 

Yummy kake udon, silahkan diintip harganya… buat saya ini harganya sebanding sama rasa. Nggak overpriced

IMG_5525

kedoyanan neng ayaya

Beres makan kita masih muter-muter dan nongkrong di Kansai, Agak siangan, ketika (kita pikir) cuaca sudah nggak terlalu dingin, kita memutuskan untuk keluar dan naik kereta menuju tempat kita menginap. Dan ternyata salah sodara sodaraaa! Dinginnya masih luar biasa di luar sana. Ini kunjungan ke Jepang saya ketika winter yang ke-3 kalinya, tapi dinginnya kok terasa lebih parah ya?

Ayala yang sudah dijelaskan kalau diluar dingin dan sudah ribut nanyain salju pun sempat heran dengan dinginnya. Awalnya dia cuek aja dan hanya kasih  ekspresi kedinginan, tapi pas sampai kereta, mungkin dia baru mulai bingung dan kaget dengan keadaan cuaca yang jauh beda sama di Bandung. Alhasil muka cengengesannya perlahan berubah menjadi kebingungan.. ketika ditanya kenapa, dia cuma diem aja. Jadi saya coba terus tanya pelan-pelan, apa dia kaget, kedinginan, dsb… akhirnya dia nangis dan bilang kalau dia ga suka dingin dan pengen pulang ke rumah Aya… hhuuhuhuhu kaciannnn anak mama :-((( Saya coba kasih pengertian kalau di sini lagi musim dingin, dan ngga usah takut, sampai akhirnya dia tertidur lagi. Tapiiii, itu ngga bertahan lama karena pas keluar dari stasiun kereta, di luar udara begituuuu dingin dengan bonus angin kencang! Hiks, ayala yang lagi tidur pun kaget dan nangis tiap tertiup angin. Jarak dari stasiun ke hotel sekitar 8 menit berjalan kaki, tapi karena wi-fi belum ditangan, kita jadi nyasar dan lama di luar… huhu… Pas sampai di hotel, ternyata baru boleh check in jam 3 sore karena kamar masih dibersihkan. Untung ruang tunggunya cozy, ada wi-fi jadi ayala bisa nonton youtube… Kalau di dalam ruangan sih dia happy… tapi lama-lama kita bosen juga, dan lapar! Coba iseng-iseng liat di peta yang disediakan hotel, ternyata ada supermarket di dekat sana. Pergilah kita jajan, untung Ayala udah happy lagi, dan mulai menyesuaikan diri dengan suhu di luar. Kita jajan jus buah dan jeruk buat cemilan.

Oh iya, nama hotelnya Toyoko’s Inn Umeda nakatsu no. 2. Sebenernya si hotel ini termasuk cozy, nyaman, bagus dan terlihat baru alias nggak jadul. Cuma jarak ke stationnya aja rada lumayan. Kalau bukan winter sih masih enak ya untuk jalan kaki. Tapi pas kemarin itu winter dengan angin yang super kenceng …badan saya aja sampe berasa mau melayang ketiup….

Kita milih di hotel daripada airbnb karena rata-rata harga airbnb di Osaka malah lebih mahal daripada hotel…

Tips no. 6 : Di Osaka mendingan nginep di hotel daripada airbnb, kalau winter cari yang jarak dari station deket supaya ngga kedinginan di jalan. Cek juga ongkos di hyperdia.com

IMG_5532

Masih cengengesan

IMG_5536

Look at my face! Iyahhh sedingin ituuuuh hahahahaha

DSCF4177

Pas udah adaptasi dikiiit…

IMG_5544

Numpang jajan dan menghangatkan diri di supermarket

DSCF4188

Ok I’m cool now!

IMG_5576

Yah.. kurang lebih sekenceng itu anginnya….

 

Malemnya kita bosen di kamar dan males kalau harus makan mie instan. Dengan berbagai pertimbangan… akhirnya diputuskan untuk keluar cari makan. Tujuannya Ali’s Kitchen di shinsaibashi.

Ada kejadian lucu tapi bikin panik di kereta. Jadi pas berangkat kan papayur yang gendong Aya (sebelumnya saya yang gendong), dan Aya masih adaptasi sama suhu dingin. Pas jalan kaki papayur bilang ke Aya kalau kedinginan Aya kasih tau… Dan iya dia bilang kedinginan pas di jalan udah deket ke station, terus tidur. Ya biasa lah… anak sakit tidurnya tibra banget, pules. Terus papayur panik pas di kereta karena Aya tidurnya kaya pingsan. Digoyang-goyangin juga ga bangun. IH! Karena anaknya lagi sakit, papayur panik, saya ikutan colek2 aya juga ga bangun, ya saya juga kebawa doooong panik. Takut kenapa-napa…. Sampe kita akhirnya turun di station mana aja yang paling deket, dan langsung bawa aya ke kamar mandi yang khusus orang tua/bayi juga – ada kaya tempat tidurannya gitu… Dibangunin paksa sampe bangun… heuuu ternyataaaaaaaa yaaa padahal anaknya cuma kebluk ajaaaa! Bangun deh dia nangis.

Papayur udah berkaca-kaca… harta papa satu-satunya cenah (si guwe apakabaaar XD) alhasil semenjak itu papayur ga pernah bolehin ayaya tidur di perjalanan hahahahahahahah….

Sampai di Ali’s kitchen anaknya udah ceria lagi dan cengengesan. Dia malah pesen es (teh) manis.. Yang untungnya ada karena yang ngelayaninnya kebetulan orang Indonesia yang berencana kuliah di Jepang 😀 Menurut kita sih Ali’s Kitchen ini agak pricey, cuma dari rasa yaaa… gitu aja. Kurang memuaskan. Karena dulu pernah makan makanan india halal di harajuku yang butter curry-nya super enak, jadi di sini kurang puasss. Tapi Ayala makannya lumayan banyak..terutama nasi basmati-nya yang rasanya cukup enak (walau mahal)… jadi Alhamdulillah yaaa…

Tips no. 7 :  Cari beberapa option makanan halal.. jangan lupa cari review harganya juga

IMG_5554

Pas disuruh senyum…. heyyy memble!

IMG_5635   IMG_5550

sama papa ga boleh tidur lagi hahahahaha….

IMG_5563

Aya mau es manis!

IMG_5558

Jalan ke station di shinsaibashi

DSCF4192

Bye ah! Segitu dulu yaaa… nanti kita lanjut lagi cerita perjalanan Osaka-Tokyo naik Shinkansen… hihihi, selamat menanti cerita berikutnyaaa!

 

(Visited 55 times, 1 visits today)

No Comments Yet.

What do you think?

Your email address will not be published. Required fields are marked *